Back to Kompasiana
Artikel

Metro

Pakde Kartono

Sayang istri, sayang anak, makanya disayang Allah

PKL Tanah Abang: Sikap Ahok = Firaun

OPINI | 16 July 2013 | 15:24 Dibaca: 2881   Komentar: 131   11

Wakil gubernur DKI Jakarta kembali membuat berita terkait kata-katanya yang ceplas ceplos seperti orang gak makan bangku sekolahan dalam menghadapi unjuk rasa Pedagang Kaki Lima (PKL) Pasar Tanah Abang yang menolak dipindahkan ke Blok G. Pedagang yang dipindahkan adalah yang tidak memiliki KTP DKI Jakarta, Ahok berpendapat mereka berlagak di Jakarta dan membuat jalanan menjadi macet parah. Ahok mengatakan “Sekarang, dia PKL-nya KTP DKI atau non-DKI? Non kan. Enggak ada yang menyuruh mereka berdagang di sini. Makanya jangan berlagak di sini.” Mereka berdagang untuk mencari sesuap nasi, untuk makan dan membayar sekolah anak-anak, tuk penghidupan yang lebih baik, mereka berdagang untuk menyambung hidup bukan disuruh-suruh oleh pemprov DKI Jakarta, mudah-mudahan Ahok memahami hal tersebut.

Sikap tegas Ahok terhadap pedagang yang tidak berKTP DKI Jakarta menuai protes. Salah seorang PKL yang unjuk ras, Aminah, mengatakan : “Sikap Ahok sama dengan Firaun.” Aminah mengatakan hal tersebut berkaitan dengan sikap Ahok yang tak peduli dan cenderung menindas rakyat kecil, kejam dan tanpa kompromi, padahal di Indonesia segala sesuatu biasa dibicarakan baik-baik, bila ada masalah diselesaikan secara musyawarah untuk mufakat sesuai falsafah dasar negara Indonesia, Pancasila.

Dikatakan sikapnya sama dengan Firauan, Ahok dengan enteng menjawab : “Sekarang begini deh, emang lo kira gampang dilahirkan jadi Firaun?”

Waduh, terhadap rakyat kecil, pedagang kaki lima, Ahok koq jawabnya kaya orang emosi, pake kata-kata ‘lo’ segala. Ahok seperti bicara kepada keluarganya aja atau kepada teman-temannya, seperti kata-kata di iklan televisi, “Elo, Gue, End.”

Saya koq mendengarnya kurang sopan yah? Apa kuping saya yang terlalu sensitif. Sebagai orang jawa, seperti gubernur DKI Jakarta asal surakarta yang terkenal halus tutur katanya, Jokowi. Orang jawa punya berbagai tingkatan bahasa, perlu membedakan gaya bicara dan sebutan kepada orang tua dan orang muda, kepada rakyat dan kepada teman/keluarga dll.

Jika cara Ahok memperlakukan rakyat seperti itu, emosi atas kritik yang disampaikan, dan melaksanakan kebijakan dengan tegas dan tanpa sosialisasi dan kompromi, dan berpihak kepada pedagang besar, saya kuatir omongan PKL aminah menjadi benar adanya, bahwa sikap Ahok sama dengan Firaun. Firauan kan kejam ke rakyat Mesir, tanpa kompromi.

Selamat sore Indonesia

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | | 27 November 2014 | 16:39

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | | 27 November 2014 | 16:38

Saya Ibu Bekerja, Kurang Setuju Rencana …

Popy Indriana | | 27 November 2014 | 16:16

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Petisi Pembubaran DPR Ditandatangani 6646 …

Daniel Ferdinand | 7 jam lalu

Senyum dan Air Mata Airin Wajah Masa Depan …

Sang Pujangga | 8 jam lalu

Timnas Lagi-lagi Terkapar, Siapa yang Jadi …

Adjat R. Sudradjat | 9 jam lalu

Presiden Kita Bonek dan Backpacker …

Alan Budiman | 10 jam lalu

Prabowo Seharusnya Menegur Kader Gerindra …

Palti Hutabarat | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Temukan Sejuta Kelezatan Rasa di Dock 88 La …

Tigor Agustinus Sim... | 8 jam lalu

Pamer Resleting …

Salim Rahmatullah | 8 jam lalu

Gerbong Revolusi dari Malinau …

Najib Abdillah | 8 jam lalu

Teladan Buruk Parlemen ‘Plintat …

Della Anna | 8 jam lalu

Prompt #72: Sang Balerina …

Efii Fitriyyah | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: